Search

Memuat...
Diberdayakan oleh Blogger.
Selasa, 05 Oktober 2010

Teori-teori Belajar dan Penerapannya


Sebelum kita berbicara lebih jauh tentang teori belajar, kita pahami dulu pengertian teori. Teori adalah seperangkat konsep-konsep dan prinsip-prinsip yang memberikan, menjelaskan, dan memprediksikan phenomena. Ada dua macam teori, yaitu teori intuitif dan teori ilmiah. Teori intutif adalah teori yang dibangun berdasarkan pengalaman praktis. Sedangkan teori ilmiah (teori formal) adalah teori yang dibangun berdasarkan hasil-hasil penelitian. Guru cenderung lebih sering menggunakan teori jenis yang pertama.

Menurut Suppes (dalam Bell, 1986)
ada empat fungsi umum teori. Fungsi ini juga berlaku bagi teori belajar, yakni: (1) berguna sebagi kerangka kerja untuk melakukan penelitian; (2) memberikan suatu kerangka kerja bagi pengorganisasian butir-butir informasi tertentu; (3) identifikasi kejadian yang komplek; (4) reorganisasi pengalaman-pengalaman sebelumnya.


Di samping empat fungsi tersebut di atas, teori juga diharapkan dapat menjadi model kerja. Teori dapat dijadikan model kerja fenomena tertentu sampai diketemukannya teori baru.


Bruner (1964) diakui oleh kalangan instructional theorist sebagai peletak dasar pengembang teori-teori pembelajaran, di samping Skinner (1954) dan Ausubel (1968). Bruner (1964) membuat pembedaan antara teori belajar dan teori pembelajaran. Teori belajar adalah deskriptif, sedangkan teori pembelajaran adalah preskriptif. Teori belajar mendeskripsikan adanya proses belajar, teori pembelajaran mempreskripsikan strategi atau metode pembelajaran yang optimal yang dapat mempermudah proses belajar.


 

Pengertian Teori Deskriptif dan Preskriptif

Untuk membedakan antara teori belajar dan teori pembelajaran bisa diamati dari posisional teorinya, apakah berada pada tataran teori deskriptif atau perspektif. Bruner (dalam Dageng, 1989) mengemukakan bahwa teori pembelajaran adalah perspektif dan teori belajar adalah deskriptif. Perspektif karena tujuan utama teori pembelajaran adalah menetapkan metode pembelajaran yang optimal, sedangkan teori belajar bersifat deskritif karena tujuan utama teori belajar adalah menjelaskan proses belajar. Teori belajar menaruh perhatian pada hubungan antara variable-variabel yang menentukan hasil belajar. Sedangkan teori pembelajaran sebaliknya, teori ini menaruh perhatian pada bagaimana seseorang mempengaruhi orang lain agar terjadi proses belajar. Dengan kata lain teori pembelajaran berurusan dengan upaya mengontrol variable yang dispesifikasikan dalam teori belajar agar dapat memudahkan belajar. (C.Asri Budiningsih,2004).

Asri Budiningsih (2004) dalam buku Belajar dan Pembelajaran menjelaskan bahwa upaya dari Bruner untuk membedakan antara teori belajar yang deskriptif dan teori pembelajaran yang perspektif dikembangkan lebih lanjut oleh Reigeluth. Teori dan prinsip-prinsip pembelajaran yang deskriptif menempatkan variable kondisi dan metode pembelajaran sebagai givens dan menempatkan hasil belajar sebagai varibael yang diamati. Dengan kata lain,
kondisi dan metode pembelajaran sebagai variable bebas dan hasil pembelajaran sebagai variable tergantung.

Reigeluth (1983 dalam degeng ,1990) mengemukakan bahwa teori perspektif adalah goal oriented sedangkan teori deskriptif adalah goal free. Maksudnya adalah bahwa teori pembelajaran perspektif dimaksudkan untuk mencapai tujuan, sedangkan teori belajar deskriptif dimaksudkan untuk memberikan hasil. Itulah sebabnya variable yang diamati dalam mengembangkan teori belajar yang perspektif adalah metode yang optimal untuk mencapai tujuan, sedangkan dalam pengembangan teori pembelajaran deskriptif, variable yang diamati adalah hasil belajar sebagai akibat dari interaksi antara metode dan kondisi.

Dengan kata lain teori pembelajaran mengungkapkan hubungan antara kegiatan pembelajaran dengan proses psikologis dalam diri siswa, sedangkan teori belajar mengungkapkan hubungan antara kegiatan siswa dengan proses psikologis dalam diri siswa.

Teori pembelajaran harus memasukkan variable metode pembelajaran. Bila tidak, maka teori itu bukanlah teori pembelajaran. Hal ini penting sebab banyak yang terjadi apa yang dianggap sebagai teori pembelajaran yang sebenarnya adalah teori belajar. Teori pembelajaran selalu menyebutkan metode pembelajaran sedangkan teori belajar sama sekali tidak berurusan dengan metode pembelajaran.


 

Kelebihan Dan Kekurangan Teori Belajar Deskriptif Dan Preskriptif

Kelebihan Dan Kekurangan Teori Belajar Deskripitif

Kelebihan Teori Belajar Deskriktif adalah lebih terkonsep sehingga siswa lebih memahami materi yang akan disampaikan dan juga mendorong siswa untuk mencari sumber pengetahuan sebanyak-banyaknya dalam mengerjakan suatu tugas. Sedangkan kekurangannya adalah kurang memperhatikan sisi psikologis siswa dalam mendalami suatu materi.

Kelebihan Dan Kekurangan Teori Belajar Preskriptif

Kelebihan Teori Belajar Preskriptif adalah lebih sistematis sehingga memiliki arah dan tujuan yang jelas, banyak member motivasi agar terjadi proses belajar, serta mengoptimalisasikan kerja otak secara maksimal. Sedangkan kekuranganny adalah membutuhkan waktu cukup lama.


 

Jenis-jenis Teori Belajar


Ada empat perspektif utama dalam teori belajar, yaitu

Behaviorisme

Kognitivisme

Humanistik, dan

Konstruktivisme.

Pada dasarnya teori pertama dilengkapi oleh teori kedua dan seterusnya, sehingga ada varian, gagasan utama, ataupun tokoh yang tidak dapat dimasukkan dengan jelas termasuk yang mana, atau bahkan menjadi teori tersendiri. Namun hal ini tidak perlu kita perdebatkan. Yang lebih penting untuk kita pahami adalah teori mana yang baik untuk diterapkan pada kawasan tertentu, dan teori mana yang sesuai untuk kawasan lainnya. Pemahaman semacam ini penting untuk dapat meningkatkan kualitas pembelajaran.


 


 

Sumber Materi :

Siregar Eveline (2010), Buku Ajar Teori Belajar Dan Pembelajaran, Jakarta: Universitas Negeri Jakarta

http://thinktep.wordpress.com/

http://joegolan.wordpress.com/

http://docs.google.com/

http://eri-s-unpak.blogspot.com/


 

0 komentar:

Poskan Komentar